Musisi kulit hitam ‘diabaikan’ karena ‘rasisme sistemik’ di industri musik Inggris, survei menemukan

63 persen dari mereka yang menjawab mengatakan mereka telah mengalami beberapa bentuk rasisme di tempat kerja

Industri musik Inggris memiliki masalah rasisme sistemik yang terutama mempengaruhi artis wanita kulit hitam, sebuah survei baru menemukan.

The Black Lives in Music Survey, yang dikatakan sebagai jajak pendapat terbesar yang berfokus pada pengalaman musisi kulit hitam dan profesional industri, dirilis pada Rabu (13 Oktober) dan berdasarkan data yang dikumpulkan awal tahun ini.

Dari 1.718 artis, kreatif, dan staf industri yang disurvei, lebih dari setengahnya pernah mengalami rasisme langsung atau tidak langsung, termasuk melawan asumsi tentang jenis musik apa yang harus mereka buat.

Enam puluh tiga persen pencipta musik kulit hitam mengatakan mereka pernah mengalami rasisme langsung atau tidak langsung, sementara 71 persen mengatakan mereka telah mengalami mikroagresi.

Delapan puluh delapan persen dari semua profesional musik kulit hitam setuju ada hambatan untuk kemajuan.

Ini termasuk wanita kulit hitam yang merasakan tekanan untuk mengubah penampilan mereka dan takut mereka tidak akan bisa mendapatkan penghasilan sebanyak wanita kulit putih. Wanita kulit hitam menderita perbedaan pendapatan yang tidak proporsional dibandingkan dengan industri lainnya, kata survei itu.

Salah satu komentator, yang berbicara secara anonim, mengatakan: “Kami sepertinya tidak pernah bisa melewati pintu, dan kami sering diabaikan di setiap kesempatan – dan jika Anda memiliki anak, itu bahkan lebih buruk.

“Tetapi ketika kita membawa fakta-fakta ini ke meja, kita sering dicap terlalu blak-blakan, terus terang, bersemangat, agresif, marah, pahit, argumentatif, sensitif, tidak tahu berterima kasih dan atau bahwa kita memiliki kompleks inferioritas ketika sebenarnya kita alami- terlahir sebagai pemimpin yang seharusnya tidak perlu membodohi diri sendiri untuk menenangkan orang lain.”

Seorang penyanyi pria kulit hitam mengatakan produser radio mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak tertarik dengan artis pria kulit hitam karena mereka terkait dengan rapper. Yang lain ingat diberi tahu bahwa mereka “terlalu gelap, terlalu muda, terlalu kurus untuk penyanyi kulit hitam, terlalu tua” dan “musik Anda terlalu bagus untuk penyanyi kulit hitam Inggris”.

CEO Black Lives in Music Charisse Beaumont mengatakan: “Ini adalah laporan pertama dari jenisnya yang mencerminkan industri musik Inggris, menunjukkan seperti apa sebenarnya. Kesenjangan yang dihadapi pencipta kulit hitam dan profesional industri berakar pada tradisionalisme dan rasisme sistemik.

Untuk mendengarkan dan mendownload lagu terlengkap kunjungi metrolagu.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *